Tuntut Transparansi, Kantor Bupati Karawang Disegel Mahasiswa Cipayung Plus

oleh -

BaskomNews.com – Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam organ Cipayung Plus menyegel kantor Bupati Karawang, Jumat (22/5/2020) sore.

Kecewa dengan beberapa kebijakan percepatan penanganan Covid-19 yang dianggap tidak transparan dan tidak maksimal, puluhan mahasiswa yang merupakan pengurus IMM, HMI, PMII, GMKI, KAMMI, GMNI Cabang Karawang ini melakukan aksi demonstrasi di depan kantor Bupati.

Menurut mahasiswa, banyak kebijakan penanggulangan pandemi Covid-19 di Karawang yang tidak berjalan efektif. Khususnya mengenai penggunaan miliaran anggaran Covid-19, pemkab juga dinilai tidak transparan.

Mahasiswa juga menuntut pemkab untuk menampilkan data bantuan sosial Covid-19 dari perusahaan, yaitu dari mulai jumlah bantuan, nama perusahaan, hingga target dan realisasi bantuan.

“Bagi kami Cipayung Plus, Pemkab Karawang telah melupakan prinsip yang sangat penting dalam tata kelola pemerintahan yang baik dalam konteks penanganan Covid-19, yakni partisipasi dan transparansi kepada masyarakat,” kata Ihsan, Koordinator Aksi.

Puluhan mahasiswa saat melakukan orasi di depan kantor Bupati Karawang.

Melalui aksi ini, mahasiswa juga menuntur optimalisasi pendistribusian bantuan sosial dengan melibatkan petugas teknis untuk mengantar bantuan seperti yang dilakukan pada bantuan Gubernur dan Kemensos.

Pasalnya, beberapa hari kemarin di kantor POS atau kecamatan terpantau kerumunan warga yang mengantri bansos tanpa memperdulikan protokol kesehatan, baik pemakaian masker maupun penerapan physical distancing.

“Hal ini untuk menghindari kerumunan masyarakat di kantor kecamatan yang rentan akan penyebaran virus Covid-19,” katanya.

Lebih dari itu, mahasiswa juga menuntut profesionalisme kinerja Bupati dan Wakil Bupati Karawang dalam menjalankan organisasi pemerintahan. Karena disharmonisasi diantara keduanya telah menghilangkan rasa kepercayaan rakyat terhadap kinerja pemerintahan.

“Pemkab Karawang harus mampu mewujudkan pengelolaan pemerintahan yang baik untuk masyarakat Karawang, dengan mengesampingkan egosentris kepentingan politik,” pungkasnya. (red)