Konsep Pendidikan Al-Azhar yang Menjadikan Siswanya Kompetitif

oleh -

BaskomNews.com – Sekolah Al Azhar yang sudah berpengalaman lebih dari 50 tahun mencetak putera-puteri Indonesia menjadi insan beriman dan bertakwa sekaligus memiliki keunggulan kompetitif agar sukses di dunia kerja.

Al-Azhar meletakkan pendidikan Islam sebagai landasan utama pedagogi (metoda pengajaran) yang diterapkan mulai dari penyampaian kurikulum, pembentukan karakter, sampai dengan budaya di lingkungan sekolah.

Konsep pendidikan Islam di Sekolah Al Azhar secara umum terdiri dari 3 (tiga) aspek utama. Pertama aspek Pendidikan Ruhiyah, yaitu pendidikan untuk menumbuhkan keimanan dan ketakwaan, memelihara kesucian diri serta pembinaan sisi ruhiyah murid agar mampu menunaikan ibadah dengan penuh kesadaran.

Selanjutnya adalah Pendidikan Amaliah, dimana murid dibiasakan untuk siap mengamalkan keislamannya dalam perilaku sehari-hari serta dilatih agar memiliki inisiatif diri dan termotivasi, agar senantiasa berkontribusi untuk kemaslahatan Ummat.

Pada pendidikan Ruhiyah dan Amaliah inilah penanaman ta’dib atau pendidikan tentang adab sudah mulai dilakukan bahkan sejak murid masih duduk dibangku Taman Kanak Kanak. Sekolah Al Azhar sangat serius menerapkan dan mengajarkan ta’dib pada anak didiknya, hingga Sekolah yang didirikan oleh tokoh nasional Buya Hamka ini membuat kurikulum khusus yang hanya ada di sekolah-sekolah Al Azhar di seluruh Indonesia.

Kurikulum yang dinamakan Kurikulum Pengembangan Pribadi Muslim (KPPM) merupakan seperangkat kegiatan belajar yang terintegrasi dan direncanakan untuk dilaksanakan dalam menyiapkan dan meletakkan dasar bagi pengembangan diri anak didik secara utuh.

Kegiatan itu meliputi upaya pengembangan pembentukan akhlakul karimah, seperti pendidikan moral, nilai-nilai agama, sosial emosional dan kemandirian, ketaatan beribadah dan pengembangan kemampuan dasar yang terdiri dari ketrampilan berpikir (kognitif), berbahasa dan ketrampilan jasmani dan kemampuan dasar lain.

Penerapan kurikulum KPPM di sekolah Al Azhar dilakukan dengan meletakkan kompetensi dasar yang diturunkan secara mendetail kedalam beberapa indikator sebagai tujuan pengajaran dikelas sesuai dengan usia agar pembelajaran mudah diterima dan bisa menciptakan suasana menyenangkan di kelas.

Kemudian pada implementasinya, penjiwaan agama ditambahkan, agar murid-murid memahami bahwa kegiatan belajar yang mereka lakukan memiliki nilai keislaman yang tercantum didalam Al Quran.

Dengan adanya KPPM ini, murid-murid dari tingkat TK,SD hingga SMA antusias mengikuti kegiatan unggulan Sekolah Al Azhar seperti Tahfidz, Tilawati, Tamyiz dan Bahasa Arab. Beberapa kegiatan Tahfidz bahkan disertai dengan event menyenangkan seperti Camp Tahfidz, Tahfidz berhadiah atau point reward dan kegiatan lain yang menambah semangat murid- murid dalam mendalami Al Quran.

Salah satu kegiatan unggulan pembentukan karakter Islami (Character Building) yang paling disukai murid-murid Sekolah Al Azhar adalah Pesantren Alam. Kegiatan Pesantren Alam atau yang disingkat menjadi Salam, merupakan kegiatan kurikuler pembelajaraan outdoor.

Pada Pesantren Alam, murid-murid diajak untuk Tafakur, Tadabur dan Tasyakur di tengah suasana alam pegunungan. Disana mereka bisa merenungkan segala fenomena yang terjadi di alam semesta baik itu dari suatu kejadian ataupun dari suatu pengalaman inderawi.

Di sinilah mereka mendapatkan pengetahuan tentang Rabbnya dalam arti yang hakiki, merenung, berzikir bersama dan melakukan kegiatan layaknya di pesantren. Selain itu mereka juga mengikuti kegiatan outbond yang seru seperti bermain flying fox dan rafting disungai.

Aspek terakhir namun tak kalah pentingnya di Sekolah Al Azhar adalah Pendidikan Aqliyah yakni pendidikan yang mempelajari pengetahuan Islam, pengetahuan popular termasuk teknologi dan sains, serta mempelajari hubungan antara pengetahuan Islam dengan pengetahuan popular.

Sekolah Al Azhar menyadari betul kualitas sumber daya manusia tentunya sangat ditentukan oleh perkembangan jaman. Sebagai contoh pada abad 19, mengutarakan pendapat dianggap sebagai bentuk pembangkangan, namun sebaliknya pada saat ini sumber daya manusia dituntut untuk bisa mengutarakan ide dan pendapat serta harus mampu mewujudkannya menjadi sebuah karya nyata.

Untuk itu tentunya anak didik haruslah memiliki kompetensi yang bukan hanya sebatas intelejensia, tetapi juga harus memiliki kemampuan sosialisasi yang tinggi.

Tuntutan kompetensi anak didik pada era digital ini oleh Dr Tony Wagner Co Director dari Harvard 39 s Change Leadership Group dijabarkan bahwa anak didik pada abad 20 ini haruslah memiliki kompetensi : Berpikir kritis dan berorientasi pada memecahkan masalah, mampu berkerjasama dengan siapa saja dan mampu menggerakkan team, cerdas dan mampu beradaptasi, memiliki keingintahuan dan menganalisa informasi, memiliki inisiatif dan enterpreunership, mampu mengakses dan menganalisa informasi, serta memiliki rasa ingin tahu dan memiliki imajinasi.

Mengacu pada tuntutan tersebut, Sekolah Al Azhar memacu anak didik untuk mengembangkan seluruh kompetensi tersebut, agar anak didik senantiasa dapat beradaptasi dengan perkembangan jaman, membuka dan mengeksplorasi akses informasi seluas-luasnya, melakukan observasi dengan tujuan mendapatkan data sebagai sumber ide, melalui penyediaan sarana,prasarana, fasilitas-fasilitas lengkap dan program pembelajaran sebagai upaya membangun murid-murid yang mandiri, kritis, berinisiatif tinggi dan memiliki kepemimpinan Islami.

Salah satu program yang dilakukan oleh Al Azhar untuk menjawab tuntutan kompetensi global adalah pembelajaran melalui sistem digital. Pembelajaran dengan sistem digital atau yang disebut juga sebagai eLearning ini, memiliki beragam fitur seperti pembelajaran melalui video, latihan soal hingga fitur yang membuat guru bisa membuat rencana pengajaran sendiri.

Media eLearning ini juga digunakan untuk lebih mendekatkan guru pada murid-muridnya. Karena melalui video eLearning, guru bisa memberikan motivasi kepada murid-muridnya untuk senantiasa semangat belajar dan tetap berikhtiar menggapai cita-cita yang diimpikan.

Sekolah Al Azhar tersebar diseluruh Indonesia, di wilayah Karawang Sekolah Al Azhar Berada di Jl Arteri Galuh Mas Raya Karawang. Berdiri sejak tahun 2010, Al Azhar Galuh Mas Karawang terdiri dari TK Islam Al Azhar 36, SD Islam Al Azhar 41, SMP Islam Al Azhar 35 dan SMA Islam Al Azhar 17, yang kesemuanya berada dalam satu lingkungan kampus Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang.

Di setiap wilayah, Sekolah Al Azhar selalu menggunakan pendekatan budaya setempat, agar mudah diterima oleh masyarakat sekitar. Demikian juga dengan Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang yang berada diwilayah Karawang Jawa Barat yang mayoritas berpenduduk muslim. Program-program yang diterapkan menekankan pada penguasaan dan pengenalan ilmu Al Quran sejak dini. Sehingga kegiatan Camp Tahfidz sudah mulai diadakan dibangku Sekolah Dasar.

Seiring tujuan utama Sekolah Azhar yang menginginkan agar kehadiran lembaga pendidikan ini tidak hanya memberi maslahat pada murid-muridnya. Tetapi juga manfaat bagi lingkungan sekitar.

Sekolah Azhar Galuh Mas Karawang membuka program beasiswa untuk jenjang Sekolah Menengah, yakni di SMP Islam Al Azhar 35 dan SMA Islam Al Azhar 17. Program beasiswa ini membebaskan biaya uang pangkal hingga 100% kepada siswa/I berprestasi baik dibidang akademik maupun prestasi lainnya.

Diharapkan melalui beasiswa ini, putera puteri berprestasi di Karawang dapat mengenyam pendidikan di Al Azhar serta mengamalkan nilai-nilai ke-Al Azhar-an yang berisi cita-cita mulia menuju kejayaan dan kesejahteraan ummat muslim (izzul islam wal muslimin) .

Wilayah Karawang yang merupakan kawasan industri internasional, menuntut sumber daya manusia yang bisa menguasai bahasa Inggris sebagai percakapan sehari-hari. Untuk itu di Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang, murid-murid dibiasakan berbahasa Inggris melalui program kurikuler bilingual sejak Taman Kanak Kanak.

Program bilingual adalah pembelajaran yang menggunakan dua bahasa dalam pengajarannya yakni bahasa Inggris dan bahasa Indonesia pada mata pelajaran seperti matematika dan sains.

Meski terbilang masih baru, Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang sudah menorehkan prestasi mulai dari tingkat daerah, tingkat nasional bahkan tingkat internasional. Prestasi tersebut diantaranya adalah medali emas untuk kejuaraan taekwondo tingkat Jawa Barat dan Sepatu Roda tingkat nasional.

Sedangkan prestasi dibidang Matematika, murid Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang berhasil meraih piala Perak, Perunggu dan Merit Award di ajang kompetisi Matematika Challenge For Future Mathematician Award yang diadaka di Singapur dan Thailand.

Agar murid-murid nyaman belajar dan orangtua murid merasa aman melepas putera puterinya di sekolah, Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang menyediakan fasilitas dan layanan seperti antar jemput dan absensi elektronik yang tersambung dengan telepon selular orangtua. Sehingga apabila murid melakukan absen berupa scan jari (finger print), secara otomatis orangtua mendapat notifikasi melalui telepon seluler mereka bahwa putera puteri mereka telah hadir di sekolah.

Layanan Dokter Jaga juga tersedia di Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang. Dengan adanya Dokter Jaga, dapat dilakukan pencegahan dini terhadap gangguan kesehatan. Karena disamping melakukan tindakan P3K,Dokter Jaga juga melakukan scanning atau pemeriksaan kesehatan seperti gigi, mulut, mata, vaksinasi atau tindakan pencegahan lainnya agar murid-murid Al Azhar Galuh Mas Karawang dapat belajar dengan nyaman tanpa gangguan kesehatan.

Mulai tanggal 1 November 2019, Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang membuka penerimaan murid baru untuk tahun ajaran 2020-2021. Segera daftarkan putera puteri Anda secara online di www.alazhar-karawang.sch.id atau datang langsung ke Sekolah Al Azhar Galuh Mas Karawang Jl Arteri Galuh Mas Raya Desa Puseurjaya Telukjambe Timur Karawang, telepon 0267-8458911 dan 0267-8458912.***