Setelah Diamankan Polisi, Guru SMA Penyebar Ajakan Mengebom Massal di 22 Mei Menyesal dan Minta Maaf

Polisi saat menunjukan barang bukti yang disita dari AS.

BaskomNews.com – Bapak berusia 54 tahun berinisial AS ditangkap polisi di Garut lantaran menyebar ajakan melakukan pengeboman massal di Jakarta tanggal 22 Mei 2019 nanti.

“Tersangka berinisial AS, 54 tahun, pekerjaan guru. Alamat di Kampung Jatijajar, Cibatu,” ujar Kabid Humas Polda Jabar Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko kepada wartawan di Mapolres Garut, Selasa (21/5/2019).

AS ditangkap di rumahnya pada Jumat (18/5/2019) dini hari oleh Tim Reserse Mobile (Resmob) Polres Garut.

“Kita sampaikan, dengan sangat menyesal dalam hal ini penyidik atau Polri melakukan penegakan hukum. Penegakan hukum adalah yang paling terakhir. Sebelumnya kami melakukan tindakan preventif, preemtif dan memberi contoh dengan penyelidikan sebelumnya,” katanya.

Dari tangan AS, polisi menyita sejumlah barang bukti seperti dan sejumlah tangkapan layar percakapan di grup WhatsApp.

Sementara itu AS hanya tertunduk lesu saat dihadirkan polisi dalam kegiatan press rilis. AS mengaku menyesal dan minta maaf karena telah membuat kegaduhan. AS juga minta maaf jika pesan yang dia sebarkan membuat masyarakat resah.

“Saya meminta maaf yang terbesar-besarnya kepada seluruh masyarakat Indonesia. Saya sangat menyadari apa yang saya lakukan itu salah,” ujar AS kepada wartawan di tempat yang sama.

AS mengaku menerima pesan itu pada Kamis (17/5/2019) petang. Ia mengaku ponselnya error dan pesan tersebut tiba-tiba tersebar ke grup dan kontak yang ada di akun WhatsApp-nya.

“HP saya gojlag (rusak), ada error. Saya enggak baca pesannya itu tapi langsung tersebar,” ujar AS.(Detik)

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here